MANBAIL FUTUH comunity

Sabtu, 13 Maret 2010

BIOGRAFI
KH. Hisyam Ismail
( Lahir, 23 R0bi’ul Akhir 1908M,
Wafat 25 J. Awal 1413/19 -10-1992)

Pada sekitar dekade 20- an, rakyat Indonesia berada dalam genggaman Pemerintahan Kolonial Hindia Belanda, di keramaian Kota Tuban (Desa Kauman sebelah Barat Masjid Astana/ makam Sunan Bonang) tepatnya tanggal 23 Robi’ul Akhir Tahun 1908 M lahirlah seorang bayi yang kelak menjadi sebagai sosok pecinta ilmu, arif, bijaksana, tegas dan kharismatik. Beliau adalah KH. Hisyam Isma’il. Beliau terlahir dari pasangan H. Isma’il Ahmad (Bancar-Tuban) dan Ibu Masyfi’ah (Kauman Kutorejo-Tuban) Beliau adalah putra ke 10 dari 12 bersaudara. Nama Hisyam merupakan nama yang istimewa dalam keluarga ini, hal ini disebabkan nama tersebut pernah dipakai nama saudaranya yang ke enam, namun saudaranya tersebut meninggal dunia pada waktu masih kecil. Dari ke 12 bersaudara tersebut terdiri dari 10 orang laki-laki dan 2 orang perempuan.

H. Isma’il Ahmad seorang pegawai negeri, yaitu pegawai Kantor Urusan Agama. Status pekerjaan ayah beliau inilah yang mempengaruhi pendidikan dasarnya. Mula-mula sekolah di HIS (setingkat SD). Baru sampai kelas V tersebut keluar sebab ayah beliau meninggal dunia. berbeda dengan kakak-kakaknya, Semuanya bisa tamat. Setelah itu sekolah di madrasah Hidayat yaitu Madrasahnya KH. Fatchurrahman sebelum diangkat menjadi Menteri Agama (yang pertama).

Pagi hari sekolah di HIS (gedungnya sekarang untuk SMA 2), sore hari kalau tidak ada les, belajar menulis halus, mengaji Al-Qur’an di pondok Makamagung. Setelah ayahnya meninggal, oleh kakak-kakaknya beliau diminta keluar dari HIS. Beliau menurut apa dan bagaimana aturan kakak-kakaknya. Kemudian beliau dipindahkan di madrasah Ulum ( dikomplek Masjid Agung Tuban), disini beliau murid yang paling besar dan Pada saat itu Beliau juga belum bisa pelajaran kitab, baca Al-Qur’anpun belum bisa, maka beliau harus ditempatkan di kelas I.

Selain murid yang paling besar juga termasuk yang terendah ilmu agamanya, beliau harus menerima kenyataan. Beliau menjadi bahan ejekan teman-teman sekelasnya maupun kakak kelasnya. Kenyataan ini beliau hadapi dengan tabah lan narimo.

Kesabaran beliau benar-benar diuji, dalam usia yang masih belum dewasa, satu tahun kemudian beliau memutuskan keluar dari Madrasah ‘Ulum dari pada harus terus menerus menahan nafsu. Tindakan beliau ini sebenarnya tidak didukung oleh kakak-kakaknya hingga beliau dimarahi. Khawatir putranya putus asa, ibunda beliau memutuskan menitipkan beliau pada kakak sulungnya yang ada di kota Babat.

Babat adalah kota dimana beliau harus mengawali hidup jauh dari orang tua/ ibu, oleh H. Syamsul Hadi (kakak) beliau di pasrahkan pada K. Hamid yang mengasuh Pondok Kauman Babat. Traumatik yang beliau alami waktu di Madrasah ‘Ulum yang menyebabkan beliau tidak bersedia di sekolahkan, padahal letak madrasah yang diasuh oleh K. Syu’aib tidak jauh dari rumah kakaknya.

Keluarga Bapak H. Syamsulhadi selama pernikahanya tidak dikarunia anak, kedatangan adiknya(KH. Hisyam Ismail) ditengah-tengah keluarganya ini membawa perubahan yang membahagiakan, namun kebahagian ini tidak berlangsung lama, menginjak tahun kedua rasa kasih sayang yang diberikan kepada adiknya semakin berkurang, ini sangat dirasakan oleh adiknya. Selama di kota Babat KH. Hisyam Ismail mengaji pada K. Hamid. Menginjak tahun ke tiga KH. Hisyam Ismail sudah tidak krasan, beliau memutuskan untuk pulang dan tidak kembali lagi.

Selama kembali di Tuban, beliau bertemu dengan teman-teman lamanya. Pertemuan ini menghasilkan pemikiran baru bagi beliau, tanpa sepengetahuan Ibunda dan kakak-kakaknya, beliau mendaftarkan diri menjadi tentara, sebab melihat banyak teman-temannya yang lain sudah masuk menjadi tentara. Ternyata permohonannya diterima dan mendapatkan panggilan langsung dari kepolisian yang datang ke rumah beliau. Seisi rumahnya sangat terkejut, seluruh keluarganya menolak serta memarahinya.

Setelah berkali kali dicari polisi maka beliau di antar ke Jenu untuk ikut kakaknya (H. Masyhudi) yang pada waktu itu menjabat Naib di kecamatan Jenu. Beliau di Jenu kembali menghadapi suasana baru, H. Masyhudi dengan H. Syamsulhadi sama-sama tidak dikarunia anak. Rasa kasih dan sayang juga sangat dirasakan baik dari kakak dan mbakyunya yang ada di Jenu.

Selama di Jenu beliau di titipkan kakaknya kepada KH. Fatchurrohman untuk dididik ilmu agama lebih mendalam. Tiga tahun belajar di Pondok KH. Fatchurrohman sudah terlihat bakat kepemimpinan beliau, sehingga beliau diperhatikan dan disayang oleh KH. Fatchurrohman. Melihat bakat beliau dibidang agama sangat menonjol, KH. Fatchurrohman menganjurkan kepada H. Masyhudi untuk memondokkan adiknya (KH. Hisyam Ismail) di Sarang. Atas anjuran dan dorongan KH. Fatchurrohman, H. Masyhudi menyetujui dan berangkatlah KH. Hisyam Ismail mondok di Sarang Jawa Tengah.

Jawa Tengah, tepatnya di Kabupaten Rembang Kecamatan Sarang, statusnya sebagai santri, yang diharuskan mengikuti aturan pondok dan selalu giat, tekun dalam belajar, sangat dinikmati beliau. Kondisi ini tidak bertahan lama, suatu hari beliau dipanggil K. Zuber Dahlan dan ternyata beliau diminta membantu mendirikan Madrasah. Antara menolak dan menerima beliau sangat kesulitan memberi jawaban, karena status santri yang disandang beliau, kemudian diminta sang Kiyai jawaban beliau SAMI’NA WA ‘ATHO’NA walaupun sangat berat dirasakan sebab beliau merasa sangat kurang dalam keilmuan keagamaannya.

Al-Falah, nama madrasah yang beliau dirikan bersama K. Zuber Dahlan dan nama tersebut atas kesepakatan beliau berdua. yang sekarang lebih dikenal Madrasah Ghozaliyah Asy Syafi’iyah. perubahan nama yang terjadi dari Al- Falah menjadi Ghozaliyah Asy-Syafi’iyah entah kapan terjadi.

Madrasah Al-Falah sejak berdiri membuka 2 kelas sekaligus. KH. Hisyam Ismail diminta mengajar di kelas II, sedangkan K. Zuber Dahlan mengajar di kelas I. belum sampai 2 tahun, beliau berpamitan akan meneruskan mondok. Pondok yang dituju di Tebu Ireng Jombang.

Dalam bimbingan KH. Hasyim Asy’ari, beliau terlihat semakin tekun dalam belajarnya, tidak ada waktu luang yang terbuang, ini menyebabkan teman-temannya banyak yang hasud. Karena terlalu tekun sehingga kurang gerak/olah raga akhirnya beliau terserang penyakit lumpuh.

Lumpuh yang beliau alami selama kurang lebih 1 tahun. Terapi penyembuhan beliau dilakukan di Tuban, beliau tiap pagi habis Sholat Shubuh dimandikan di laut dekat Klenteng (sebelah utara alon-alon)disitu ada sumurnya ( dalam laut) bekas teken Sunan Bonang. Air laut diatas sumur tersebut tawar rasanya, dan diyakini sangat mujarab untuk menyembuhkan penyakit lumpuh. Ikhtiyar yang beliau lakukan lantaran air laut tersebut al-hamdulillah diberi kesebuhan oleh Allah SWT.

Sembuh dari kelumpuhan, beliau kembali ke pondok dan melanjutkan sekolahnya sampai tamat dari kelas VI. Beliau sekali seumur hidupnya dapat menikmati sekolah hingga tamat dibawah asuhan KH. Hasyim Asyari di Tebu Ireng Jombang.

Tamat dari kelas VI beliau masih ingin mondok di Tebu Ireng, tetapi kakaknya yang ada di Jenu berkehendak lain. Beliau diminta pulang, katanya beliau mau di pindah ke pondok yang lain, dengan alasan agar tambah banyak tambahan ilmu dari Kiyai yang lain. setibanya di rumah apa yang jadi harapan dan bayangan beliau jauh dari kenyataan, ternyata beliau diminta menikah dengan putri ke tiga KH. Fatchurrohman (Ibu Nyai Chamnah).

Dari pernikahan KH. Hisyam Ismail dengan Ibu Nyai Hj.Chamnah, dikarunai sebelas anak yaitu;
1. Syamthon, lahir pada tahun 1936 (meninggal sebelum baligh)
2. M. Zaini sulthon, lahir pada tahun 1937 (meninggal sebelum baligh)
3. M. Afif, lahir pada tahun 1938 (meninggal sebelum baligh)
4. Saroh, lahir pada tahun 1940. (meninggal sebelum baligh)
5. M. Hafash, lahir pada 1941 (menikah dengan Siti Fathimah Kajongan jenggolo)
6. Amimah, lahir pada tahun 1946 (menikah dengan KH. Rowi Masyhuri Jenggolo)
7. Nafi’ah lahir pada tahun 1950 (meninggal sebelum baligh)
8. Hani’ah lahir pada tahun 1951 (menikah dengan KH. M. Masram Sofwan Lamongan)
9. Abdul Hakam lahir pada tahun 1953 (meninggal sebelum baligh)
10. Abdul Hannan lahir pada tahun 1955 (menikah dengan Noor Fauziyah Mizan)
11. Nadliroh lahir pada tahun 1960 (menikah dengan Luluk Farozi Bancar)
12. Mun’imah lahir pada tahun 1962 (menikah dengan Ihsan Tayu Pati)

Selain kedua belas orang tersebut terdapat dua orang lagi yang meeninggal sebelum lahir (keguguran).

KH. Hisyam Ismail setelah menikah dengan Ibu Nyai Chamnah, oleh mertua beliau diserahi penuh untuk mengelola madrasah (sesuai cita-cita beliau ) dibantu oleh saudara ipar dan pripeyan (suami adik/kakak dari istri )antara lain K. Syuheb, K. Mizan Abdulloh, H. Idris, H. Ali Mahrus. Amanat KH. Fatchurrohman inilah yang beliau pegang dan jalankan dengan penuh tanggung jawab sampai akhir hayat beliau.

Perjuangan beliau tidak hanya dalam pondok/ madrasah saja. Pada zaman belanda beliau juga aktif di tentara Hisbulloh (tentara suka rela yang dibentuk oleh para Kiyai). Pada zaman penjajahan Jepang, beliau pernah dikursuskan oleh pemerintah kabupaten Tuban di Bojonegoro 1 bulan, kemudian di Jakarta juga 1 bulan, dan akhirnya oleh pemerintah beliau diangkat jadi SIDUING (bagian usaha pangan/logistik).

Tahun 1928 beliau sudah aktif di Nadlotul Ulama’, jenu sebagai Cabangnya, maka beliau pro aktif membentuk ranting (dulu tidak ada MWC,dari cabang langsung ranting) di wilayah kabupaten Tuban.

Pada zaman kemerdekaan, tahun 1946 di kecamatan Jenu ada pilihan camat, saat itu kepala Camat dipilih seperti pilihan kepala desa, bedanya kepala Desa hak pilihnya penduduk desa setempat yang telah memenuhi syarat kalau Kepala Kecamatan hak pilihnya semua pegawai negeri yang ada diwilayah kecamatan termasuk guru-guru SR (Sekolah Rakyat/SDN Beji sekarang) dan Kepala Desa. KH. Hisyam Ismail waktu itu didorong oleh teman-teman seperjuangan beliau untuk ikut njago (jawa)dalam pilihan Camat. Saat itu kandidat camat Jenu ada lima orang. Dalam pemilihan tersebut beliau terpilih nomor 1.

setelah terpilih, beliau minta izin pangestu kepada orang-orang tua, terutama KH. Sholeh Muchtar ( mertua KH. Fathurrohman / Bapak dari KH. Busyrol Hafi Sholeh), jawaban KH. Sholeh singkat padat dan mengena: “ Boleh saja kamu menjadi Camat, tetapi langgar (Musholla)da pondok peninggalan mertuamu itu jual terlebih dahulu, dari pada nanti tidak ada yang ngopeni (ngurusi)”. Mendengar apa yang di katakan KH. Sholeh tersebut, tenggorokan beliau terasa tersumbat mulutnya terkunci. Tanpa disadari air mata beliau menetes, lama beliau terdiam tertegun kemudian dengan tegas beliau menjawab: “ Mbah, sampai kapanpun dan mudah-mudahan kendil saya tidak nggoleng langgar dan pondok akan saya openi “.

Tanggal 25 Jumadil Awal 1413/ 19 Nopember 1992 KH. Hisyam Ismail kembali pada sang kholiq dengan meninggalkan seorang istri, 5 anak dan 32 cucu. Semoga ridlo Alloh senantiasa menyertai beliau. Amiin…
Al Fatihah.

Sabtu, 27 Februari 2010

Rabu, 10 Februari 2010

AWAL BERDIRI DAN PERKEMBANGAN PONDOK PESATREN MANBAIL FUTUH

Manbail Futuh, sebuah nama yang membuat kita merasa memiliki sekaligus bangga setiap kali namanya disebut, namun demikian tidak banyak diantara kita yang mengetahui bagaimana sejarah awal berdirinya berikut perkembanganyya.
Pada awalnya Manbail Futuh hanya sebuah bangunan yang berdinding bambu (gedek) dan berlantai kayu hingga berbagai sarana pedidikan formal dan non formal didirikan.semua itu tidak lepas dari sesepuh yang sering kali kita lupakan, oleh karena itu untuk mengetahui sejarah, mengingat serta mengenang perjuangan tanpa mengenal lelah masyayikh pondok pesantre manbail futuh selanjutnya aka dijelaskan bagaimana sejarah awal berdirinya pondok pesantren manbail futuh di bawah naungan yayasan pendidikan manbail futuh.

yayasan pendidikan manbail futuh
( Y A D I K M A )


yayasan pendidikan manbail futuh didirikan pada tanggal 26 februari 1981 dengan nama " yayasan pondok pesantren roudlutul murtasyidin as sa'idiyyah". sebagai ketua yayasan yang pertama adalah KH. M. Masram Shofwan, kemudian dilanjutkan oleh K. Mizan Abdulloh dan K. Dlofir fathurrohman.

tercatat pada notaris tertanggal 13 maret 1986 nama yayasan pondok pesantren roudlutul murtasyidin as sa'idiyyah diganti dengan nama yayasan pendidikan manbail futuh (YPMF) dengan alasan kalau mengunakan nama pondok pesantren tidak mencakup unit pendidikan formal yang bernama manbail futuh.
pada tanggal 16 desember 1989 dewa pengurus yayasan engadakann rapat pleno yang dihadiri oleh semua angota dewan pengurus yayasan. dalam rapat tersebut diputuskan untuk menetapkan perubahan anggaran dasar yang termuat dalam akta notaris tertanggal 13 maret 1986. perubahan anggaran dasar tersebut antara lain merubah nama yayasan pendidikan manbail futuh (YPMF) menjdi (YADIKMA). adapun susunan dewan pegurusnya adalah Ahmad Fauzan Umar sebagaiketua I dan KH. M. Masram s. sebagai ketua II, H. M. Hafash Hisyam Sekertaris I, KH. Fathurrohman Mizan Sekertaris II, dan sebagai bendaharanya M. Afif Muthohar dann Kh. Chsain Chozin. untuk periode selanjutnya YADIKMA diketuai oleh H. Fathuri Ali dan dilanjutkan KH. Masyhudi Kastam hingga sekarang.

1. Pondok Pesantren

Beji, sebuah desa asri yang berjarak lebih kurang 10 KM Barat kota Tuban, kota yang mendapatkan julukan kota aulia. Disana tinggalah orang alim bernama KH. Fatchur Rohman, yang mempunyai nama kecil Munasir. KH. Fatchur Rohman memang bukanlah termasuk keturunan seorang kyai ataupun bangsawan. Kepatuhan dan ketawadluan beliau kepada sang kyai serta semangat beliau belajar untuk mengembangkan agama Islam melalui bidang pendidikan (pondok) beliau mampu melahirkan tokoh tokoh agama Islam yang alim allamah yang merupakan penerus perjuangan beliau mengembangkan Islam dalam masyarakat yang lebih luas.

Keinginan KH. Fatchur Rohman untuk mendirikan pondok pesantren sangat kuat sekali, hal ini dilatar belakangi oleh pesan K. Idris Jamsaren Solo agar sepulang dari pondok pesantren beliau mendirikan pondok pesantren. Pesan tersebut disampaikan kepada KH. Fatchur Rohman berkali kali, sehingga tertanam pada jiwa beliau untuk benar benar mewujudkan apa yang telah diamanatkan oleh sang kyai.

Setelah pulang dari pondok Jamsaren, permintaan beliau kepada ayahanda ( H. Abu Said ) untuk dibangunkan pondok pesantren tidak segera dikabulkan, oleh karena itu beliau pergi ke pondok Langitan untuk menambah ilmu agama yang telah beliau dapatkan. Selama di pondok pesantren Langitan beliau berkali kali diminta sang ayah untuk pulang, namun beliau menolak karena permintaan beliau belum dipenuhi, hingga pada akhirnya beliau bersedia pulang dari pondok Langitan karena beliau akan diberangkatkan haji ( perjalanan haji pada waktu itu lebih kurang 1 tahun ).sepulang dari tanah suci beliau dinikahkan oleh orang tuannya, baru kemudian dibangunkan pondok pesantren.

Sampai saat ini tidak ada seorangpun yang tahu pasti kapan didirikannya pondok pesantren Manbail Futuh. Namun ada satu tulisan yang dapat dijadikan dasar kapan berdirinya yaitu tulisan 1345 H timbul yang tertulis dibancik pondok bagian bawah. Tulisan ini yang kemudian oleh M. Hafash Hisyam yang tidak lain cucu KH. Fatchur Rohman dijadikannya sebagai dasar di dirikannya pondok pesantren Manbail Futuh yang bertepatan pada tahun 1925 M.

Pondok pesantren ini dibangun dan diarsiteki sendiri oleh KH. Fatchur Rohman. Tata bangunannya disamakan dengan pondok pesantren Jamsaren Solo dimana beliau menimba ilmu. Pondok pesantren ini dibangun diatas tanah milik beliau yang dinding dan lantainya terdiri dari kayu jati dan dilengkapi dengan musholla, sumur, kamar mandi dan tempat wudlu berukuran 2 x 4 M. Kondisi tersebut adalah cikal bakal pondok pesantren Manbail Futuh.

KH. Fatchur Rohman beristrikan seorang putri bernama Siti Masyitoh putri dari KH. Sholeh Muhtar ( Bapak Alm, KH. Busyrol Hafi PP. Muhtariyah ) pada tahun 1920, dari hasil pernikahan ini beliau dikaruniai beberapa putra dan putri, yaitu Malyunah, Idris Azam, Chamnah, Cholisoh, Jalaluddin Suyuthi, Zaidah, Siti Fatimah, Chawaruzmi, Dlofir, Ahmad Aziz, dan Shofiyatun.

KH. Fatchur Rohman memiliki beberapa santri, dari beberapa santri inilah terdapat empat santri yang beruntung karena ke empat santri ini di jadikan menantu oleh beliau. Beliau beranggapan keempat santri ini memiliki jiwa pemimpin yang akan mampu mengganti dan meneruskan perjuanngan beliau. Empat santri tersebut adalah K. Suhaib Pangklangan Merakurak dijodohkan dengan Nyai Malyunah putri pertama beliau, KH. Hisyam Ismail dengan Nyai Chamnah putri ketiga, K. Mizan Abdulloh dengan Nyai Siti Zaidah putri ke enam, dan KH. Ali Mahrus Imron Jenggolo dengan Nyai Siti Fatimah putri ke tujuh.

Pondok pesantren ini belum diberi nama sejak berdiri hingga tahun 1964,(pada zaman dulu nama desa lebih dikenal sebagai nama pondok, seperti pondok langitan, pondok sarang, dsb) karena seringnya diminta laporan data dari DEPAG kab. Tuban, pada tanggal 27 Maret 1964 pengurus pondok ( H.M. Hafash Hisyam dan KH. Masram Sofwan ) memberi nama Roudlotul Murtasyidin.

Setelah beberapa tahun menggunakan nama Roudlotul Murtasyidin kurang lebih tahun 1981, KH. Busyrol Hafi Sholeh meminta agar nama pondoknya ditambahi dengan Assaidiyah dengan tujuan untuk mengabadikan nama waqifnya yaitu H. Abu Said ayahanda KH. Fatchur Rohman. Pada waktu memberi nama Roudlotul Murtasyidin H.M. Hafash Hisyam dan KH. Moh. Masram Sofwan belum mengetahui kalau nama Manbail Futuh tersebut adalah pemberian Hadrotus Syaikh KH. Hasyim Asyari Tebu Ireng Jombang, sehingga setelah mengetahuinya tahun 1982 nama pondok pesantrennya diubah menjadi Manbail Futuh sebagai mana madrasahnya.

Atas permintaan masyarakat, Pondok pesantren putri didirikan. Didirikannya pondok putri ini berawal dari famili yang menitipkan keluarganya pada KH. Hisyam Ismail waktu bulan romadlon, selain dari keluarga sebenarnya juga banyak yang berniat menitipkan putrinya, namun selalu ditolak karena belum ada tempatnya. Khusus pada bulan Romadlon yang masih famili sendiri terpaksa diterima dan kumpul bersama keluarga.

Pada tahun 1981 mendapat langgar Waqof dari Desa Kajongan/Jenggolo,kemudian digunakan 2 kamar Pondok Putri yang bertempat di sebelah Barat kediaman KH. Hisyam Ismail. Langgar inilah yang menjadi cikal bakal Pondok Putri yang pertama.

Satu tahun kemudian (1982) al-hamdulillah mampu membangun empat kamar pondok putri secara permanen. Melihat perkembangan jumlah santri putri yang dari tahun ketahun terus bertambah,akhirnya 4 kamar yang ada tidak lagi mampu menampung santri yang terus bertambah.

1990, tahun ini kembali membangun Pondok Putri (tingkat) disebelah Timur Kediaman KH. Hisyam Ismail. Pembangunan pondok diketuai oleh K. Mizan Abdulloh, setelah pondasi pondok selesai hingga pembangunan tembok kira-kira sudah berdiri setinggi satu meter tanggal 9 September 1990 beliau wafat. Setelah wafatnya K. Mizan Abdulloh cukup lama pembangunan pondok putri ini terhenti.

Pada bulan Jumadil ‘Ula KH. Hisyam Ismail sudah sering sakit-sakitan, dalam kondisi sakit beliau masih memikirkan pembangunan Pondok Putri yang terhenti, kemudian beliau menulis surat amanah/ sakti yang di tujukan kepada M. Hafash Hisyam, H.adji Zuhdi, Hasib Hasan dan Afif Muthohar (saudara ipar M. Hafash). Isi surat tersebut antara lain;minta bantuan kepada empat orang tersebut agar supaya mengusahakan/mencari dana untuk menyelesaiakan pembangunan Pondok Putri yang sempat terhenti sepeninggal K. Mizan Abdulloh.

KH. Hisyam Ismail minta kepada ke empat orang tersebut sebelum puasa Romadlon (3 bulan pembangunan) sudah selesai dan dapat ditempati. Harapan KH. Hisyam Ismail tersebut Al-Hamdulillah dapat diwujudkan oleh ke empat orang tersebut yang juga dibantu oleh keluarga besar Manbail Futuh yang lain.

Santri Putri Pondok Pesantren Manbail Futuh mengalami perkembangan yang cukup pesat, tidak ketinggalan Santri Pondok Putra juga demikian, melihat perkembangan dari tahun 1990-1992 6 kamar yang ada di Pondok Putra tidak memadai lagi, melihat kondisi yang demikan, H.M.Hafash Hisyam tidak tinggal diam, kemudian beliau berangkat bersama Abd Basith Hafash ke Jakarta berusaha mencari dana untuk membangun Pondok Putra. Sujud Syukur disampaikan beliau, tidak ada yang sia-sia segala sesuatu yang didasari oleh niat yang baik.

H. Abu Hasan adalah salah satu pengurus NU Pusat juga pengusaha yang cukup sukses. H. Abu Hasan inilah yang memberikan dana untuk pembangunan Pondok Pesantren Putra (tingkat) yang terletak dibelakang pondok induk putra. Pada waktu itu H. Abu Hasan menjanjikan dana 50 juta, baru sekitar 37 juta H. Abu Hasan tidak dapat memenuhi janjinya padahal pembangunan Pondok baru 75 %, selanjutnya penyelesaiaannya dilanjutkan oleh KH. Abd. Hanan Hisyam antara lain Pemasangan Kap, Genteng, Tegel ,menguliti tembok bagian atas dan lain sebagainya.

Setelah melalui masa-masa perjuangan demi memajukan pondok pesantren, pada tanggal 25 Jumadil Ula 1413 / 19 Nopember 1992 KH. Hisyam Ismail menghadap keharibaa’an sang kholiq. Setelah wafatnya KH. Hisyam Ismail, Keluarga (putra/putri almarhum)mengadakan musyawarah dan disepakati sebagai penerus pengasuh pondok pesantren Manbail Futuh adalah H.M. Hafash Hisyam sebagai pemangku Pondok putra dan KH. Abdul Hannan Hisyam Pemangku Pondok Putri.

Banyak perkembangan yang telah dicapai KH. Abdul Hannan Hisyam dalam mengemban amanah memimpin Pondok Pesantren Manbail Futuh, 27 Desember 2006 KH. Abdul Hannan Hisyam meninggal dunia, sakit yang beliau alami kurang lebih 20 tahun dan sempat mengalami kelumpuhan, ikhtiyar yang beliau lakukan tak pernah henti hingga sang holiq memanggil beliau. sepeninggal beliau berdasarkan hasil musyawarah dari keluarga besar Manbail Futuh sebagai penerus Pengasuh Pondok Pesantren sebagai ketua dewan Pengasuh adalah KH. Muslich Abdurrohim menantu KH. Fathur Rohman dari putri beliau yang bernama Nyai Hj. Shofiyatun, sedangkan untuk pesantren putri diasuh oleh Nyai Hj. Noor Fauziyah Hannan istri KH. Abdul Hannan dan K. Muhtadi menantu KH. Abdul Hannan Hisyam dari putri sulungnya Sania Salma.

Untuk menampung santri yang kian bertambah, selain pondok pesantren putra dan putri Manbail Futuh (pusat) generasi penerus juga mengembangkan asrama pondok pesantren, antara lain complex al masyithoh PP Manbail futuh yang diasuh oleh KH. Muslich Abdurrohim dan pondok tahfidhul Qur’an / PPP manbail futuh II yang diasuh oleh KH. Masyhudi Kastam dan KH. Fathurrohman Mizan.



tunggu posting kami selanjutnya...
Ada kesalahan di dalam gadget ini